news

Seruan Mendesak Marco Impagliazzo: "Kami menyerukan kepada dunia utara untuk membantu para korban akibat perubahan iklim di Afrika."

20 Maret 2019

Cyclone IdaiMalawiMozambique

Berbagi Di

Di Mozambik, Topan Idai telah meninggalkan ratusan korban dan ribuan orang terlantar. Situasi ini sangat kritis di Beira, kota yang terkena dampak paling parah, di mana semuanya kurang, khususnya air minum dan perawatan kesehatan untuk merawat mereka yang terluka. Komunitas Sant'Egidio telah hadir di negara ini sejak akhir 1980-an, telah menemani negara itu menuju perdamaian dan berkontribusi pada pengembangan melalui proyek-proyek kesehatan (DREAM untuk perawatan pasien AIDS) dan untuk pendaftaran anak di bawah umur (Program Bravo!). Sant'Egidio sudah mulai mengumpulkan bantuan. Obat-obatan, pakaian, dan persediaan makanan pokok seperti beras dan tepung sangat dibutuhkan, juga mesin untuk menghilangkan puing-puing dan memulai rekonstruksi.

Bantuan tersebut akan didistribusikan melalui jaringan luas dari berbagai komunitas Sant'Egidio yang ada di seluruh negeri. Tepat di Beira banyak pengungsi yang mengungsi di pusat DREAM Komunitas, di mana mereka menerima pertolongan pertama.
"Dari Italia dan Eropa kami mengharapkan tanggapan yang mendesak dan kemurahan hati terhadap kebutuhan para korban yang kekurangan segalanya - kata presiden Sant'Egidio, Marco Impagliazzo -. Penting untuk memberikan sinyal solidaritas yang kuat terhadap negara yang sedang mengalami salah satu momen tersulit sejak berakhirnya perang saudara pada tahun 1992. Di atas segalanya, subjek yang paling rentan berada dalam bahaya, adalah: orang tua, orang sakit, orang-orang cacat dan anak-anak. Kami memohon ke utara dunia dan untuk setiap warga negara untuk menanggapi dengan murah hati, menunjukkan bahwa kita tidak melupakan mereka yang menderita tragedi yang disebabkan oleh perubahan iklim, dan terlalu lama untuk bisa memberikan tanggapan yang memadai dan mendukung bagi mereka. 

 

SUPPORT US WITH A DONATION

Dona online