news

Sant'Egidio menyatakan kedekatan dengan pengungsi setelah serangan baru-baru ini di wilayah Kajuru di Nigeria

16 April 2019 - KAJURU, NIGERIA

NigeriaPeace

Komitmen Komunitas untuk menyediakan kebutuhan dasar bagi para korban

Berbagi Di

Setelah serangan baru-baru ini di Kajuru, Kaduna Selatan, Nigeria oleh para ekstremis Fulani, Komunitas Sant'Egidio membantu 283 orang terlantar yang mencari perlindungan di kota tetangga Kachia dan mendistribusikan pasokan untuk kebutuhan dasar. Sudah ada hampir dua juta orang terlantar di negara itu karena terorisme, terutama di timur laut. Sejak Februari, 200 orang tewas di wilayah ini saja.

Di Nigeria, selama berabad-abad, telah terjadi pergumulan antara para gembala Fulani yang berasal dari Muslim dan para petani yang sebagian besar beragama Kristen, untuk mengendalikan sumber daya ekonomi seperti tanah dan air. Selain itu, semakin meluasnya wilayah gurun menjadi masalah yang mendorong banyak orang untuk mencari tanah di selatan, dengan penggunaan senjata yang tidak bermoral, yang menjadi alat untuk kekerasan dan perampokan. Petani sering menjadi korban dari serangan-serangan ini dan selama beberapa tahun konflik telah menjadi semakin memburuk karena logika balas dendam. Faktanya, hanya pada 2018, sekitar 1.700 orang terbunuh, dan yang paling banyak korban diakibatkan oleh Boko Haram.

Doa, bantuan, dan kunjungan komunitas disambut sebagai tanda harapan dan kedamaian.



Sant'Egidio menyatakan kedekatan dengan pengungsi setelah serangan baru-baru ini di wilayah Kajuru di Nigeria
Sant'Egidio menyatakan kedekatan dengan pengungsi setelah serangan baru-baru ini di wilayah Kajuru di Nigeria
Sant'Egidio menyatakan kedekatan dengan pengungsi setelah serangan baru-baru ini di wilayah Kajuru di Nigeria
Sant'Egidio menyatakan kedekatan dengan pengungsi setelah serangan baru-baru ini di wilayah Kajuru di Nigeria